Untuk Info LM: (021) 4586-3943, (021) 4586-3945                 Untuk Info Valas: (021) 4586-3788, (021) 4586-3789

Close

Change Language

Close Language Selection

Perak Berpotensi Melewati Emas saat Permintaan EV Meningkat

Perak Berpotensi Melewati Emas saat Permintaan EV Meningkat

Harga perak, yang sementara menahan support di atas $24 per ounce, sedang berjuang untuk menarik momentum bullish yang konsisten. Namun, seorang analis mengatakan bahwa pasar tidak boleh diabaikan karena perak mewakili logam masa depan.

Dalam sebuah laporan yang diterbitkan Selasa, John Feeney, manajer business development di Guardian Vaults, mengatakan bahwa meskipun kinerja sedang lesu, perak harus menarik perhatian investor baru karena menjadi jelas bahwa Federal Reserve tidak akan dapat mengubah kebijakan moneternya dalam waktu dekat. terutama setelah angka pekerjaan Agustus yang mengecewakan.

Meskipun kebijakan moneter global mendukung logam mulia, Feeney mengatakan bahwa permintaan industri perak menjadikannya unggul.

Tenaga surya fotovoltaik telah menjadi pilar penting permintaan perak; namun, Feeney mengatakan bahwa pasar kendaraan listrik merupakan sektor pertumbuhan penting untuk logam tersebut.

"Perak seharusnya tidak dilihat sebagai 'peninggalan barbar', tetapi logam untuk masa depan, karena aplikasi industrinya hanya tumbuh dengan adopsi energi terbarukan yang lebih besar dan munculnya kendaraan listrik," katanya. "Perak memiliki sejarah moneter yang tetap ada hingga hari ini. Investor juga berbondong-bondong beralih ke logam di saat-saat aman, sehingga harga sangat diuntungkan dari peningkatan permintaan 'moneter'. Tetapi pendorong sebenarnya yang kita lihat untuk permintaan di masa depan ada pada aplikasi industrinya yang sangat besar dan sektor pertumbuhan baru kendaraan listrik."

Mengutip data dari World Silver Institute, Feeney mengatakan bahwa penggunaan perak pada kendaraan listrik diperkirakan akan tumbuh hingga 90 juta ons pada tahun 2025. Permintaan diproyeksikan akan tumbuh hingga lebih dari 100.000 ons pada tahun 2030.

Alih-alih berfokus pada volatilitas jangka pendek perak, dia mengatakan bahwa investor harus fokus pada fundamental bullish jangka panjang logam mulia.